Cinta SMS (Ep. 4)

 

Henset Ali berbunyi, dia membaca SMS yang baru diterimanya.


Ahmad: On my way.

15 minit kemudian, pintu rumah Ali diketuk.

Ahmad: Assalamualaikum!

Ali: Waalaikumussalam warahmatullah! Masuk la.

Ahmad: Parents ko ade?

Ali: Diorang keluar beli makanan untuk berbuka.

Ahmad: Ko tak ikut?

Ali: Tak nak ar. Bulan Ramadhan ni aku kurangkan skit trip aku ke bazar Ramadhan sebab asal aku gi bazar je sah-sah akan beli lebih dari yang aku perlukan. So, aku just order kat parents aku je la.

Ahmad: Nice.

Ali menjemput Ahmad untuk duduk.

Ahmad: So what's happenin' bro? It's been three weeks. When are you going to make your move?

Ali: Sorry bro. Semenjak kebelakangan ni aku banyak berbincang ngan parents aku pasal kahwin ni. Parents aku, Alhamdulillah, diorang ada asas agama tapi kadang-kadang tu pengaruh budaya kuat gak la. So, aku kena banyak kali slow talk ngan diorang.

Ahmad: Oh, apa masalahnya?

Ali: Well, the usual stuff I guess. Mak aku nak ada sesi persandingan, nak kenduri besar-besar, nak beli baju mahal-mahal yang aku pakai pun skali ja, and macam-macam lagi. Ada certain things yang kononnya daripada budaya kita yang aku sendiri pun tak penah dengar.

Ahmad: Ayah ko camne?

Ali: Haha...dia tak nak buat hantaran. Mas kawen jek.

Ahmad: Kira OK dah la tu. Hantaran bukan requirement pun. Takkan tu je yang korang bincang?

Ali: Ada la bincang pasal Alia skit. Aku brief la kat diorang Alia ni camne, based on apa yang ko bagitau aku. Ko takde tipu aku kan?

Ahmad: Uish, ko makan ubat gegat ke ape time sahur tadi? Mana ada aku tipu. Dalam hal ni kena jujur la. Suma yang aku gtau ko tu betul, yang positif dan jugak yang negatif. Kalau aku tipu and ko find out time kawen nanti perkara sebenar, tak ke huru-hara tu.

Ali: Chill bro, chill. Aku saje je tanye.

Ahmad: Yang pasal kenduri tu, camne? Aku kurang selesa skit, especially bab persandingan tu. Aku tak nak la adik aku berhias-hias pastu kena display kat orang ramai camtu.

Ali: Okay. Aku remind diorang tujuan sebenar kenduri tu ape. Kita buat kenduri untuk warwar kat orang ramai yang si A kawen ngan si B. Bukan nak tunjuk kat orang betapa mewahnya kenduri kita tu. And then aku cakap kat diorang yang aku nak dapatkan redha Allah dalam setiap langkah aku menuju perkahwinan.

Ahmad: What do you mean?

Ali: Ye la, takkan la aku nak mulakan perkahwinan aku ngan kaki yang salah? Kalau permulaan aku tiada berkat, macam mana pulak dengan pengakhiran aku?

Ahmad: Masha Allah, betul cakap ko. Aku tak terpikir pulak dari sudut tu. Mesti susah kan nak convince parents ko?

Ali: Agak mencabar tapi Alhamdulillah, aku perasan hati diorang dah terbuka skit. Doa aku dimakbulkan. Aku bukannya tak nak masukkan langsung adat Melayu dalam kenduri aku, cuma kena filter la dulu apa adat yang boleh dan yang tak boleh dalam Islam.

Ahmad: So, skang ni camne?

Ali: Well, aku dah arrange untuk parents aku meet ngan sorang ustaz ni. Aku rasa diorang lebih selesa kot dengar daripada dia.

Ahmad: Aku harap semua berjalan lancar la ek.

Ali: Amin. Eh jap, yang ko tetiba mesej aku kata nak datang umah aku ni nape? Bukan ko ade kelas memandu ke?

Ahmad: Aku terpaksa postpone latihan aku hari ni, sebab aku ada hal urgent ngan ko. Nasib baik pelatih aku sporting.

Ali: Apsal ni?

Ahmad: Aku nak sampaikan pesanan. Alia nak melamar ko.

Ali: HA?!


No comments:

Write a Comment


Top